Rangkuman tanya jawab kajian Dialog Islam subuh, bersama Ustadz Anshorudin Ramdhani, Selasa, 24 Maret 2020

Rangkuman tanya jawab kajian Dialog Islam subuh, bersama Ustadz Anshorudin Ramdhani, Selasa, 24 Maret 2020 *Tanya* Gerakan Salam sete...

Rangkuman tanya jawab kajian Dialog Islam subuh, bersama Ustadz Anshorudin Ramdhani, Selasa, 24 Maret 2020

*Tanya*
Gerakan Salam setelah Tahiyat akhir yg benar, yg bagai mana
1. Wajah menghadap qiblat (Baca assalamualaikum) lalu memalingkan wajah kekanan dan atau kekiri (baca. Warahmatullahi..)
Atau
2. Langsung memalingkan wajah ke kanan dan atau kekiri (baca. Assalamualaikum Warahmatullahi...)
*Jawab*
Ketika Rasulullah SAW mengucapkan salam ke kanan dan kiri, menggunakan sallama yusallimu, artinya beliau mengucapkan salam itu ke kanan dan ke kiri.

Dlm HR Abu Dawud dlm kitab Ash Sholah, yg bersumber dari Abul Ahwash dan Al Aswad, "dari Abdullah bhw Rasulullah mengucapkan salam ke kanan dan ke kiri hingga terlihat putih bagian pipinya, baik yg kanan maupun yg kiri. Adapun ucapan salamnya, assalamu alaykum warahmatullah ke kanan, assalamu alaalykum warahmatullah ke kiri"

Dlm hadist ini tdk disebutkan apalagi dikisahkan, apakah wajah dulu atau apakah ucapan salam dulu. Tentu saja ini adalah satu perbuatan yg dillaksanakan beriringan, seperti saat mengucapkan takbir. 

Hanya dlm urusan takbir, ada bbrp riwayat, bhw Rasulullaah terkadang bersamaan antara mengangkat tangan dgn mengucapkan takbir, terkadang tangan dulu baru kmdn mengucapkan takbir, atau mengucapkan takbir dulu baru kmdn mengangkat tangan. 

Tapi dlm urusan salam ketika selesai  saat tasyahud akhir tdk dijelaskan, artinya, mengucapkan salam dgn menggerakan pipi dilakukan dgn berbarengan.

*Tanya*
Minta dalil bahwa kita dilarang mendo'akan orang kafir, (semoga amal ibadahnya diterima...) terutama yg sdh wafat..
*Jawab*
Dlm.QS At Taubah ayat 113, disana sangat jelas, bhw tdk dibenarkan bagi Nabi utk mendoakan orng2 musyrik yg mati dlm keadaan musyrik.

"Tdk pantas bagi Nabi dan orng2 yg beriman memohonkan ampunan (kpd Allah) bagi orng2 musyrik, sekalipun orng2 musyrik tsb kaum kerabat(nya), setelah jelas bagi mereka, bhw orng2 musyrik itu penghuni neraka jahanam."

*Tanya*
Orng2 yg terkena wabah di wilayahnya dan berdiam diri di rmh, apakah termasuk orng2 yg sahid meskipun tdk meninggal?
*Jawab*
KAJIAN DERAJAT HADIS

KEMBALI VIRAL HADIS CORONA
hadis : "Diam di rumah saat ada wabah akan mendapatkan pahala Syahid walaupun tidak mati"

Hadis yang dimaksud adalah:

من جلس في بيته في وقت وقوع الطاعون فله أجر الشهيد وإن لم يمت..

Barangsiapa yang tinggal di rumahnya ketika terjadi wabah, maka dia mendapatkan pahala syahid walaupun tidak meninggal dunia.

PENJELASAN

Takhrij Hadis ini sebagai berikut
مسند أحمد مخرجا (43/ 235)
26139 - حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ، حَدَّثَنَا دَاوُدُ يَعْنِي ابْنَ أَبِي الْفُرَاتِ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، عَنْ عَائِشَةَ، أَنَّهَا قَالَتْ: سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ؟ فَأَخْبَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ، فَجَعَلَهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ، فَلَيْسَ مِنْ رَجُلٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ، فَيَمْكُثُ فِي بَيْتِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَا يُصِيبُهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ»

الأسماء والصفات للبيهقي (1/ 376)
303 - أَخْبَرَنَا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْحَافِظُ , أنا أَحْمَدُ بْنُ جَعْفَرٍ الْقَطِيعِيُّ , ثنا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ , ثنا أَبِي , ثنا عَبْدُ الصَّمَدِ , ثنا دَاوُدُ بْنُ أَبِي الْفُرَاتِ , ثنا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ بُرَيْدَةَ , عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ , عَنْ عَائِشَةَ , رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ: سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ فَأَخْبَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ «كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ , فَجَعَلَهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ , فَلَيْسَ مِنْ رَجُلٍ يَقَعُ بِهِ الطَّاعُونُ فَيَمْكُثُ فِي بَيْتِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَا يُصِيبُهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ» أَخْرَجَهُ الْبُخَارِيُّ فِي الصَّحِيحِ مِنْ وَجْهٍ آخَرَ عَنْ دَاوُدَ

المسند الموضوعي الجامع للكتب العشرة (5/ 278)
- حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ، حَدَّثَنَا دَاوُدُ يَعْنِي ابْنَ أَبِي الْفُرَاتِ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، عَنْ عَائِشَةَ، أَنَّهَا قَالَتْ: سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ؟ فَأَخْبَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ، فَجَعَلَهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ، فَلَيْسَ مِنْ رَجُلٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ، فَيَمْكُثُ فِي بَيْتِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَا يُصِيبُهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ" (حم) 26139

Redaksi Hadis ini tidak terdapat kalimat
وإن لم يمت
Walaupun tidak meninggal Dunia

setelah dikaji, Terdapat Riwayat lain dengan redaksi "Negeri".
"Orang yang diam di dalam negerinya dengan sabar di saat ada wabah, maka ia akan diberi pahala syahid"

berikut Takhrij Hadisnya

مسند إسحاق بن راهويه (3/ 743)
1353 - أَخْبَرَنَا النَّضْرُ بْنُ شُمَيْلٍ، نا دَاوُدُ بْنُ أَبِي الْفُرَاتِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، أَنَّ عَائِشَةَ، أَخْبَرَتْهُ أَنَّهَا، سَأَلَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، عَنِ الطَّاعُونِ، فَقَالَ: «كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ شَاءَ فَجَعَلَهُ اللَّهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ مَا مِنْ عَبْدٍ يَكُونُ فِي بَلْدَةٍ يَكُونُ فِيهِ فَمَكَثَ فِيهِ لَا يَخْرُجُ مِنَ الْبَلَدِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَا يُصِيبُهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ شَهِيدٍ»

مسند أحمد ط الرسالة (40/ 417)
24358 - حَدَّثَنَا يُونُسُ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا دَاوُدُ يَعْنِي ابْنَ أَبِي الْفُرَاتِ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، عَنْ عَائِشَةَ، زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا أَخْبَرَتْهُ، أَنَّهَا سَأَلَتْ نَبِيَّ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ، فَأَخْبَرَهَا نَبِيُّ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى مَنْ يَشَاءُ، فَجَعَلَهُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ، فَلَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ، (2) فَيَمْكُثُ فِي بَلَدِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا، يَعْلَمُ أَنَّهُ لَمْ يُصِبْهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ لَهُ، إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ " (3)

مسند أحمد مخرجا (40/ 417)
24358 - حَدَّثَنَا يُونُسُ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا دَاوُدُ يَعْنِي ابْنَ أَبِي الْفُرَاتِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، عَنْ عَائِشَةَ، زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا أَخْبَرَتْهُ، أَنَّهَا سَأَلَتْ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ، فَأَخْبَرَهَا نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى مَنْ يَشَاءُ، فَجَعَلَهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ، فَلَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ، فَيَمْكُثُ فِي بَلَدِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا، يَعْلَمُ أَنَّهُ لَمْ يُصِبْهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لَهُ، إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ»

صحيح البخاري (7/ 131)
5734 - حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ، أَخْبَرَنَا حَبَّانُ، حَدَّثَنَا دَاوُدُ بْنُ أَبِي الفُرَاتِ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، عَنْ عَائِشَةَ، زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنَّهَا أَخْبَرَتْنَا: أَنَّهَا سَأَلَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ، فَأَخْبَرَهَا نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ، فَجَعَلَهُ اللَّهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ، فَلَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ، فَيَمْكُثُ فِي بَلَدِهِ صَابِرًا، يَعْلَمُ أَنَّهُ لَنْ يُصِيبَهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ، إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ» تَابَعَهُ النَّضْرُ، عَنْ دَاوُدَ

صحيح البخاري (8/ 127)
6619 - حَدَّثَنِي إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الحَنْظَلِيُّ، أَخْبَرَنَا النَّضْرُ، حَدَّثَنَا دَاوُدُ بْنُ أَبِي الفُرَاتِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، أَنَّ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا، أَخْبَرَتْهُ: أَنَّهَا سَأَلَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الطَّاعُونِ، فَقَالَ: «كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ، فَجَعَلَهُ اللَّهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ، مَا مِنْ عَبْدٍ يَكُونُ فِي بَلَدٍ يَكُونُ فِيهِ، وَيَمْكُثُ فِيهِ لاَ يَخْرُجُ مِنَ البَلَدِ، صَابِرًا مُحْتَسِبًا، يَعْلَمُ أَنَّهُ لاَ يُصِيبُهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ، إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ شَهِيدٍ»

السنن الكبرى للنسائي (7/ 68)
7485 - أَخْبَرَنَا الْعَبَّاسُ بْنُ مُحَمَّدٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا يُونُسُ بْنُ مُحَمَّدٍ، وَأَخْبَرَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ يُونُسَ بْنِ مُحَمَّدٍ، حَدَّثَنَا أَبِي يُونُسَ، قَالَ: حَدَّثَنَا دَاوُدُ بْنُ أَبِي الْفُرَاتِ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ بُرَيْدَةَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمُرَ، عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنَّهَا سَأَلَتِ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، عَنِ الطَّاعُونِ؟ فَأَخْبَرَهَا نَبِيُّ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللهُ عَلَى مَنْ شَاءَ فَجَعَلَهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ فَلَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يَقَعُ فِي الطَّاعُونِ فَيَمْكُثُ فِي بَلَدِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَنْ يُصِيبَهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللهُ لَهُ إِلَّا كَانَ مِثْلُ أَجْرِ شَهِيدٍ»

ANALISIS SANAD

Hadis yang menyatakan "Diam di rumah" adalah Dhaif karena syadz, yaitu periwayatan Syaikhnya Ahmad ibn Hanbal yang bernama Abdu al-Shamad yang menyalahi ash-habnya Ibn ABi Al-Furat.

Abd al-Shamad adalah rawi tsiqah, dan terdapat jarh mukhtalith dari Ibn Qani'.

berikut penilaiannya dari Tahdzib al-Kamal
تهذيب التهذيب - حرف العين - من اسمه عبد الصمد - عبد الصمد بن عبد الوارث بن سعيد بن ذكوان التميمي العنبري
جزء: 2 صفحة: 580
ع - عبد الصمد بن عبد الوارث بن سعيد بن ذكوان التميمي العنبري ، مولاهم التنوري ، أبو سهل البصري .
قال أبو أحمد : صدوق ، صالح الحديث .
وذكره ابن حبان في « الثقات » ، وقال : مات سنة ست أو سبع ومائتين .
وقال ابنه عبد الوارث ، وغيره : مات سنة سبع .
قلت : وقال البلاذري : مات آخر سنة ست وأول سنة سبع .
وقال ابن سعد : كان ثقة إن شاء الله .
وقال الحاكم : ثقة مأمون .
وقال ابن قانع : ثقة يخطئ .
ونقل ابن خلفون توثيقه عن ابن نمير .
وقال علي ابن المديني : عبد الصمد ثبت في شعبة .

Lebih lengkapnya lihatlah bagan Sanadnya.

adapun redaksi kalimat "Walaupun tidak mati", itu bukan termasuk Hadis, melainkan ucapan dari Penyarah yang telah di sisipkan oleh pelaku agar seakan itu bagian dari Hadis.

berikut teksnya:
قال ابن حجر رحمه الله : "اقتضى منطوقه أن من اتصف بالصفات المذكورة يحصل له أجر الشهيد وإن لم يمت ". [فتح الباري (194/10)]

Ibnu Hajar rahimahullah berkata: konsekuensi manthuq ( makna eksplisit) hadits ini adalah, orang yang memiliki sifat yang disebut pada hadits tersebut akan mendapatkan pahala syahid walaupun tidak meninggal dunia. (Fathul Bari: 10:194).

KESIMPULAN

Redaksi Hadis yang benar adalah:
"Bahwa wabah (thaun) merupakan azab yang Allah timpakan terhadap siapa yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya sebagai rahmat bagi orang-orang yang beriman. Tidaklah seseorang yang berada di wilayah (negeri) yang terjangkit wabah, kemudian ia tetap tinggal di negerinya dan selalu bersabar, ia mengetahui bahwa penyakit tersebut tidak akan mengjangkitinya kecuali apa yang Allah tetapkan kepadanya, maka baginya seperti pahalanya orang yang mati syahid. (redaksi dari Shahih al-Bukhari)

*Tanya*
Apakah boleh ketika sdng sholat melakukan gerakan membuka pintu, seandainya ada tamu, tp kita tdk berkata2, apakah ada dalilnya?
*Jawab*
Gerakan seperti ini dibolehkan krn ada kedarurotan dan asal tdk boleh bicara. Krn hal tsb pernah dilakukan oleh Rasulullah yg menggeserkan kaki Siti Aisyah ketika akan sujud disaat sholat malam, krn tempat sujudnya terhalang oleh kaki Siti Aisyah

*Tanya*
Yg dimaksudkan dgn memutuskan silaturhami itu yg bagaimana?
*Jawab*
Memutuskan tali silaturahmi itu adalah memotong kebaikan dan menambah dosa, krn silaturahmi artinya adalah menyambungkan kebaikan. 
Ada banyak cara menyambungkan kebaikan, antara lain, mengucapkan salam saat bertemu, menjenguk orng yg sakit mendoakan yg bersin, memberi nasehat, mengurus orng yg meninggal dll. 
Ketika kita mau melakukan hal2 tsb diatas, bisa disebutkan sdh memutuskan silaturahmi

*Tanya*
Jika kita memutuskan satu perkara utk anak2 kita, terus krn satu hal keputusan itu diubah, dan itu sering terjd secara tdk disengaja. Apakah hal tsb tdk menimbulkan dosa. Bgmn menyikapinya utk anak ataupun ortu
*Jawab*
Jangankan utk urusan dunia, dalam urusan fatwa sekalipun, perubahan keputusan fatwa dilihat dari situasi dan kondisi. 

Begitupun utk urusan anak2,  kita hanya perlu memberi penjelasan yg bisa diterima oleh anak2


*Tanya*
Sjauh mana pertanggung jawaban sebagai ketua DKM ?
*Jawab*
Tugas seorng DKM,
1. Memakmurkan masjid dgn kegiatan2 yg bermanfaat bagi lingkungan sekitar
2. Menjaga keamanan dan kebersihan masjid, baik olehnya maupun oleh seseorng yg ditunjuk oleh ketua DKM
3. Mampu menugaskan imam dan muadzin yg tepat

*Tanya*
Saya seorang mualaf. Ada yg mau saya tanyakan tentang dalil sholat berjamaah di mesjid merenggangkan barisan krn situasi wabah virus corona. Apa sholatnya sah ? Krn saya pernah baca hadist kalo dlm sholat berjamaah kita hrs merapatkan barisan
*Jawab*
Shalat nya tidak sah.  Karena tidak ada dalil yg membolehkan shalat dengan merenggangkan shaf.
Malah yang ada dalil sebaliknya, yaitu merapihkan, meluruskan dan merapatkan shaf
 صحيح البخاري
رقم: 676
كتاب:  الأذان
باب:  تسوية الصفوف عند الإقامة وبعدها

حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ هِشَامُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ أَخْبَرَنِي عَمْرُو بْنُ مُرَّةَ قَالَ سَمِعْتُ سَالِمَ بْنَ أَبِي الْجَعْدِ قَالَ سَمِعْتُ النُّعْمَانَ بْنَ بَشِيرٍ يَقُولُ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللَّهُ بَيْنَ وُجُوهِكُمْ

--------

Shahih Bukhari
No: 676
Kitab: Adzan
Bab: Meluruskan barisan shaf ketika dikumandangkan iqamah atau sesudahnya

Telah menceritakan kepada kami [Abu Al Walid Hisyam bin 'Abdul Malik] berkata, telah menceritakan kepada kami [Syu'bah] berkata, telah mengabarkan kepadaku ['Amru bin Murrah] berkata, Aku mendengar [Salim bin Abu Al Ja'd] berkata, Aku mendengar [An Nu'man bin Basyir] berkata, "Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Luruskanlah shaf kalian, atau Allah akan memalingkan wajah-wajah kalian."
 مسند أحمد
رقم: 12113
كتاب:  باقي مسند المكثرين
باب:  مسند أنس بن مالك رضي الله عنه

حَدَّثَنَا أَسْوَدُ بْنُ عَامِرٍ أَنْبَأَنَا جَعْفَرٌ يَعْنِي الْأَحْمَرَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ أَنَسٍ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَاصُّوا الصُّفُوفَ فَإِنَّ الشَّيَاطِينَ تَقُومُ فِي الْخَلَلِ

--------

Musnad Ahmad
No: 12113
Kitab: Sisa Musnad sahabat yang banyak meriwayatkan hadits 
Bab: Musnad Anas bin Malik Radliyallahu 'anhu 

Telah menceritakan kepada kami [Aswad bin 'Amir] telah memberitakan kepada kami [Ja'far yaitu al-Ahmar] dari [Atha' bin as-Sa'ib] dari [Anas] berkata, Rasulullah Shallallahu'alaihi wa Sallam bersabda, "Rapatkan barisan-barisan shalat kalian, karena setan berdiri di barisan yang lowong

*Tanya*
Bismillah ustadz mau tanya kalo memintakan ampunan kpd Alloh untuk orang bid'ah yg sudah meninggal apakah boleh atau tidak?
*Jawab*
Ahli bid'ah blm tentu  yg dilakukan olehnya semuanya berbau bid'ah. Boleh memintakan ampunan, krn masih muslim dan mukmin

*Tanya*
Abah hari ini usia 80 tahun, anak dan cucu mau buat tumpeng, abah larang. Minta dalil ttng ulangtahun
*Jawab*
MEMPERINGATI MILAD, MAWLID, ULANG TAHUN, DAN NATAL
Asal Mula Peringatan Suatu Peristiwa
عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ أَنَّ رَجُلًا مِنَ الْيَهُودِ قَالَ لَهُ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ آيَةٌ فِي كِتَابِكُمْ تَقْرَءُونَهَا لَوْ عَلَيْنَا مَعْشَرَ الْيَهُودِ نَزَلَتْ لَاتَّخَذْنَا ذَلِكَ الْيَوْمَ عِيدًا قَالَ أَيُّ آيَةٍ قَالَ (الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا) قَالَ عُمَرُ قَدْ عَرَفْنَا ذَلِكَ الْيَوْمَ وَالْمَكَانَ الَّذِي نَزَلَتْ فِيهِ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ قَائِمٌ بِعَرَفَةَ يَوْمَ جُمُعَةٍ – رواه البخاري –
Dari Umar bin Khatab, sesungguhnya seseorang dari kaum Yahudi berkata kepadanya, “Wahai Amirul mukminin, ada satu ayat dalam kitab kalian yang kalian  biasa membacanya. Sekiranya ayat itu turun kepada kami bangsa Yahudi, niscaya kami jadikan hari turunnya itu sebagai ‘Ied” Umar bertanya, “Ayat yang mana” Dia menjawab, “Al-Yauma akmaltu lakum…(QS.Al-Maidah:3)” Umar menjawab, “Kami tahu hari dan tempat turunnya ayat itu kepada Nabi, yaitu ketika beliau wukuf di Arafah pada hari Jum’at.” HR. Al-Bukhari
Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata:
قَوْلُهُ: لَاتَّخَذْنَا ذَلِكَ الْيَوْمَ عِيدًا أَيْ: لَعَظَّمْنَا ذَلِكَ الْيَوْمَ وَجَعَلْنَاهُ عِيدًا لَنَا فِي كُلّ سَنَة لِعِظَمِ مَا حَصَلَ فِيهِ مِنْ إِكْمَال الدِّين
Perkataan orang Yahudi: “Niscaya kami jadikan hari turunnya itu sebagai ‘Ied” yaitu niscaya kami agungkan hari itu dan kami jadikan sebagai hari raya bagi kami pada setiap tahun, karena keagungan peristiwa yang terjadi padanya, yaitu penyempurnaan agama.”
Pengertian Ied
Kata ‘ied, secara bahasa, terambil dari akar kata عَوْدٌ yang berartiالُرُّجُوعُ   (kembali), yakni kembali ke tempat atau keadaan semula. Ini berarti bahwa sesuatu yang kembali pada mulanya berada pada suatu kedaan atau tempat, kemudian meninggalkan tempat atau keadaan itu, lalu kembali ke tempat atau keadaan semula.
Imam Ibnul ‘Arabi berkata:
سُمِّيَ الْعِيْدُ عِيْدًا لأَنَّهُ يَعُوْدُ كُلَّ سَنَةٍ بِفَرَحٍ مُجَدَّدٍ
“‘Ied (hari raya) dinamakan ‘Ied karena kembali pada setiap tahun dengan kegembiraan yang diperbaharui.”
Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata:
وَالْعِيْدُ: فِعْلٌ مِنَ الْعَوْدِ وَإِنَّمَا سُمِّيَ بِهِ لِأَنَّهُ يَعُوْدُ فِي كُلِّ عَامٍ
“Kata ‘Ied adalah fi’il dari kata ‘Awd, dan dinamakan dengan ied karena kembali pada setiap tahun.”
Dari berbagai penjelasan para ulama dapat disimpulkan bahwa istilah ‘ied dipergunakan sebagai sebutan bagi setiap hari yang di situ terdapat kegembiraan (hari raya). Di dalam Al-Quran dinyatakan:
قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا أَنزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنْ السَّمَاءِ تَكُونُ لَنَا عِيدًا
“Isa putra Maryam berdoa, ‘Ya Tuhan kami, turunkanlah kepada kami suatu hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami’.” (QS. Al-Maidah:114).”
Sejarah Peringatan Ied Mawlid
Pada mulanya, istilah Mawlid dipergunakan bagi peringatan dan perayaan hari-jadi seseorang yang dianggap suci, laki-laki atau perempuan, muslim, Kristen, atau Yahudi, yang sudah meninggal. Namun istilah ini kemudian populer dipergunakan bagi kelahiran Nabi Muhammad. Perayaan Mawlid Nabi Muhamad saw. pertama kali dilakukan pada zaman Fathimiyyah (dinasti yang didirikan pada 920 M) yang bermadzhab Syi’ah.
Di kalangan sebagian muslim, istilah yang dipergunakan untuk perayaan itu sangat beragam. Di Mesir acara ini disebut Mawlid. Di Tunisia, istilah yang dipakai adalah zardah, sedangkan di negara Arab lainnya digunakan istilah mausim. Di Sudan disebut huliyyah. Hanya istilah huliyyah ini dipergunakan dalam rangka memperingati ulang tahun kematian, dan bukan ulang tahun kelahiran mereka, yaitu pendiri tarekat-tarekat sufi.
Kemudian dilihat dari aspek ketetapan waktu penyelenggaraan, cara atau bentuk upacara, ternyata perayaan dalam rangka memperingati “orang suci” itu pun sangat beragam. Banyak “Mawlid” bagi “orang-orang suci” ditetapkan pada hari-hari kelahiran mereka menurut kalender hijjriah. Namun tidak sedikit tanggal Mawlid ditetapkan menurut kalender syamsiah (masehi). Di samping itu, perayaan tersebut dapat berubah menurut kondisi-kondisi historis dan sosial. Seperti Mawlid Ahmad al-Badhawi di Mesir yang ditetapkan atas dasar keyakinan para pemujanya, bukan atas hari kelahiran yang sesungguhnya.
Sebagian ahli sejarah berpendapat bahwa fenomena Mawlid berakar dari tradisi-tradisi kuno, seperti yang berlangsung di Mesir, untuk menghormati dewa-dewa setiap tahun pada saat panen, sementara kuil-kuil menyusun berbagai prosesi serta perayaan yang rumit. Sebagian ahli sejarah lainnya merunut Mawlid dari pengaruh Pharisaisme (sebuah sekte Yahudi kuno) dan perayaan kaum Yahudi pada masa Yahudi awal serta masa Kristen awal. Sedangkan bentuk modern Mawlid berakar dari tradisi sufi dan atau syi’ah yang muncul dari kawasan Maghribi (Maroko) dan Mesopatamia dan berkembang di Mekkah yang identik dengan praktik-praktik serupa  di kalangan masyarakat Kristen dan Yahudi di Timur Tengah.
Pada perkembangan selanjutnya, di kalangan sebagian muslim perayaan hari-jadi itu bukan saja ditujukan untuk memperingati Nabi Muhamad dan “orang shaleh”, namun bagi berbagai peristiwa yang dianggap penting oleh masing-masing, seperti hari kelahiran dan kematian, berdirinya suatu golongan atau organisasi, hari kemenangan golongan, kemerdekaan dari penindasan golongan lain, dan sebagainya. Istilah yang dipergunakan untuk peringatan dan perayaan itu pun menjadi beragam. Ada yang menyebut milad, dies natalies, ulang tahun, bahkan “syukuran”
Di kalangan Yahudi pun, istilah yang dipergunakan untuk peringatan dan perayaan “orang saleh” juga sangat beragam, namun pada umumnya ditujukan bagi berbagai peristiwa yang dialami oleh Nabi Musa dan Bani Israil.
Diceritakan dalam “Asar-asar Yahudi” bahwa pada hari raya Paskah, imam-imam orang Aseni  memimpin upacara. Mereka berdiri menghadap ke arah negeri  Mesir mengenang arwah Bani Israil yang mati dalam penyiksaan Fir’aun.
Sehubungan dengan itu, Ibnu Abbas mengatakan:
قَدِمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ فَرَأَى الْيَهُودَ تَصُومُ يَوْمَ عَاشُورَاءَ فَقَالَ مَا هذَا قَالُوا هذَا يَوْمٌ صَالِحٌ هَذَا يَوْمٌ نَجَّى اللهُ بَنِي إِسْرَائِيلَ مِنْ عَدُوِّهِمْ فَصَامَهُ مُوسَى قَالَ فَأَنَا أَحَقُّ بِمُوسَى مِنْكُمْ. - رواه البخاري و مسلم -
Dari Ibnu Abbas berkata, Ketika Nabi Saw. tiba di Madinah, beliau medapati orang-orang Yahudi sedang melaksanakan shaum pada hari Asyura. Mereka bertanya mengenai hal itu lalu mereka berkata, “Pada hari ini Allah Swt. pernah menyelamatkan Nabi Musa dan bani Israil atas (kejaran) Fir’aun, dan kami menshauminya sebagai penghormatan.” Rasulullah Saw. menjawab, “Kamilah yang paling berhak dengan Musa daripada kamu.” HR. Al-Bukhari dan Muslim
Bahkan perayaan itu bukan saja ditujukan bagi “orang saleh”, namun bagi setiap peristiwa yang dianggap penting oleh mereka, seperti:
a) Memperingati kemenangan Yahudi atas bangsa Yunani pada 166-165 sM dengan menyalakan sembilan lilin dan api ungun yang disebut hari Hanukah,
b) Memperingati berdirinya suatu golongan, hool (haul), ulang tahun kelahiran dan kematian seorang imam yang masyhur, pesta-pesta kemenangan golongan, pesta kemerdekaan dari penindasan golongan lain.
Demikian pula halnya dengan kalangan Nashrani. Istilah yang dipergunakan untuk peringatan dan perayaan “orang saleh” juga sangat beragam, namun pada umumnya ditujukan bagi berbagai peristiwa yang dialami oleh Nabi Isa, antara lain:
1. Paskah, yaitu hari kebangkitan Yesus yang diperingati setiap tanggal 25 April. Upacara kebangkitan Yesus itu merupakan saduran dari upacara bangsa Phrygia, Yunani, dan Romawi.
2. Pantekosta, yaitu hari turunnya ruh suci yang dirayakan pada hari ke-50 seusai Paskah.
3. Natal, yaitu hari kelahiran Isa bin Maryam yang dirayakan pada 25 Desember. Sesungguhnya orang-orang Nashrani pertama tidak mengenal upacara natal, karena dianggapnya bukan dari ajaran dari nabi-nabi tetapi upacara kafir, yaitu merupakan pesta agama mithras, lalu bangsa Romawi merubahnya dan ditujukan pada dewa Yupiter. Namun Nashrani Romawi menjadikannya hari Natal Yesus. Dengan demikian, upacara natal menurut ajaran Nashrani pun sudah meruapakan bid’ah.
Bahkan perayaan itu bukan saja ditujukan bagi “orang saleh”, namun bagi setiap peristiwa yang dianggap penting oleh mereka, seperti
1. Ulang tahun kelahiran. Pada mulanya orang-orang Nashrani generasi pertama tidak mengenal upacara ulang tahun, karena mereka menganggap bahwa pesta ulang tahun itu pesta yang munkar dan hanya pekerjaan orang kafir.Orang Nashrani yang pertama kali mengadakan pesta ulang tahun adalah orang Nashrani Romawi.
2. Hari perkawinan. Disebut kawin perunggu, tembaga, perak, emas, dan berlian.
3. Hari kematian, diperingati untuk menjamu roh-roh di luar roh manusia dengan membuat sajian-sajian (sasajen). Di Inggris pesta roh tersebut disebut Hallowen, yang diperingati pada tiap 31 Oktober.
Berdasarkan catatan sejarah di atas dapat kita pahami bahwa perayaan milad, Mawlid, ulang tahun, dan “syukuran” untuk memperingati hari dan berbagai peristiwa penting, bukan bersumber dari  ajaran Islam, melainkan dari penganut agama kuno, Yahudi dan Nashrani.
Peringatan Ied yang disyariatkan dan Terlarang
Dalam Syariat Islam, istilah ied secara makna tidak jauh berbeda dengan makna bahasa dan ‘Urf (kebiasaan), hanya saja berbeda dari aspek “pihak yang menetapkan”. Dalam syariat Islam penggunaan istilah Ied ada yang berhubungan dengan waktu: ied tahunan, ied bulanan, dan ied mingguan, dan ada pula yang berhubungan dengan tempat.
Ied Berkenaan dengan waktu Jumat dan Arafah
عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ هَذَا يَوْمُ عِيدٍ جَعَلَهُ اللَّهُ لِلْمُسْلِمِينَ فَمَنْ جَاءَ إِلَى الْجُمُعَةِ فَلْيَغْتَسِلْ وَإِنْ كَانَ طِيبٌ فَلْيَمَسَّ مِنْهُ وَعَلَيْكُمْ بِالسِّوَاكِ
Dari Ibnu Abbas, ia berkata, "Rasulullah saw. bersabda, ‘Sesungguhnya ini adalah hari raya yang telah Allah jadikan bagi kaum muslimin. Barangsiapa menghadiri shalat Jum'at hendaklah mandi, jika mempunyai minyak wangi hendaklah mengoleskannya, dan hendaklah kalian bersiwak. " HR. Ibnu Majah, Sunan Ibnu Majah, I: 350, No. 1098
عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمُ عَرَفَةَ وَيَوْمُ النَّحْرِ وَأَيَّامُ التَّشْرِيقِ عِيدُنَا أَهْلَ الْإِسْلَامِ وَهُنَّ أَيَّامُ أَكْلٍ وَشُرْبٍ
Dari Uqbah bin Amir, ia berkata, "Rasulullah saw. bersabda, ‘Hari Arafah, hari Nahr dan hari tasyriq adalah hari raya kita kaum muslimin, dan hari-hari itu adalah hari makan-makan dan minum’." HR. Ahmad, Musnad Ahmad, IV: 152, No. 17.421
Ied Berkenaan dengan Tempat
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَجْعَلُوا بُيُوتَكُمْ قُبُورًا وَلَا تَجْعَلُوا قَبْرِي عِيدًا وَصَلُّوا عَلَيَّ فَإِنَّ صَلَاتَكُمْ تَبْلُغُنِي حَيْثُ كُنْتُمْ
Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasulullah saw. bersabda, ‘Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan, dan jangan kalian jadikan kuburanku sebagai 'id dan bershalawatlah kepadaku, sesungguhnya shalawat kalian akan sampai kepadaku di manapun kalian berada’." HR. Abu Dawud, Sunan Abu Dawud, II: 218, No. 2042
Sehubungan dengan hadis itu, Imam Al-Munawi berkata:
مَعْنَاهُ النَّهْي عَنْ الِاجْتِمَاع لِزِيَارَتِهِ اِجْتِمَاعهمْ لِلْعِيدِ إِمَّا لِدَفْعِ الْمَشَقَّة أَوْ كَرَاهَة أَنْ يَتَجَاوَزُوا حَدّ التَّعْظِيم . وَقِيلَ الْعِيد مَا يُعَاد إِلَيْهِ أَيْ لَا تَجْعَلُوا قَبْرِي عِيدًا تَعُودُونَ إِلَيْهِ مَتَى أَرَدْتُمْ أَنْ تُصَلُّوا عَلَيَّ ، فَظَاهِره مَنْهِيّ عَنْ الْمُعَاوَدَة
“Maknanya melarang pertemuan/perkumpulan untuk menziarahi, perkumpulan mereka untuk hari raya, adakalanya untuk menolak kesulitan atau karena dibenci melewati batas pengagungan, dan dikatakan Ied adalah apa yang kembali padanya, yaitu janganlah kalian menjadikan kuburanku hari raya, yang kalian selalu berkunjung padanya ketika kalian ingin bershalawat kepadaku. Maka makna lahiriahnya adalah larangan dari berkunjung pada setiap waktu.”
Imam Al-Munawi juga berkata:
وَيُؤْخَذ مِنْهُ أَنَّ اِجْتِمَاع الْعَامَّة فِي بَعْض أَضْرِحَة الْأَوْلِيَاء فِي يَوْم أَوْ شَهْر مَخْصُوص مِنْ السَّنَة وَيَقُولُونَ هَذَا يَوْم مَوْلِد الشَّيْخ وَيَأْكُلُونَ وَيَشْرَبُونَ وَرُبَّمَا يَرْقُصُونَ فِيهِ مَنْهِيّ عَنْهُ شَرْعًا
“Dan diambil dalil darinya bahwa perkumpulan orang banyak pada sebagian pekuburan para wali pada hari atau bulan tertentu dalam suatu tahun dan mereka mengatakan ini adalah hari lahir syekh itu, mereka makan dan minum dan terkadang sambil menari di situ adalah terlarang secara syariat.”
Ied terkadang digunakan sebagai nama hari dan kegiatan di hari itu.
عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَتْ الْحَبَشَةُ يَلْعَبُونَ يَوْمَ عِيدٍ فَدَعَانِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكُنْتُ أَطَّلِعُ مِنْ عَاتِقِهِ فَأَنْظُرُ إِلَيْهِمْ فَجَاءَ أَبُو بَكْرٍ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَعْهَا فَإِنَّ لِكُلِّ قَوْمٍ عِيدًا وَهَذَا عِيدُنَا
Telah menceritakan kepada kami Waqi' dari Hisyam bin Urwah dari ayahnya dari Aisyah, ia berkata, "Pada hari raya orang-orang Habasyah bermain dengan gembira. Lalu Rasulullah saw. memanggilku dan saya melihat mereka dari pundak beliau, saya melihat mereka hingga datang Abu Bakar." Maka Nabi saw. bersabda, ‘Biarkanlah dia karena setiap kaum memiliki hari raya dan ini adalah hari raya kita’." HR. Ahmad, Musnad Ahmad, VI: 187, No. 25.575
Dari berbagai keterangan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa suatu hari atau peristiwa yang diperingati secara berulang (Ied) telah ditetapkan dalam Islam, sehingga bentuk memperingatinya juga disyariatkan oleh Islam. Sehubungan dengan itu, hukum memperingati suatu peristiwa dapat dikategorikan menjadi empat macam:
Pertama, hari-hari yang dianggap agung oleh syariah dan terdapat dalil yang menunjukkan keutamaannya serta ajuran untuk beribadah dan dibolehkan bergembira pada hari-hari tersebut, seperti hari Jum’at, ‘Iedul fitri, ‘Iedul adha, dan hari-hari Tasyriq. Memperingati hari-hari demikian disyariatkan oleh Islam
Kedua, hari-hari yang tidak terjadi peristiwa apapun padanya dan tidak dianggap agung dan utama oleh syariah, namun diagung-agungkan oleh manusia, sehingga  memiliki keistimewaan dibandingkan hari lainnya, seperti hari Kamis minggu pertama atau malam Jum’at  pada bulan Rajab yang biasa disebut ar-Raghaib, yang dianggap istimewa oleh sebagian kaum muslimin. Pengagungan hari tersebut mulai terjadi sejak abad IV hijriah. Memperingati hari-hari demikian terlarang dalam disyariatkan oleh Islam.
Ketiga, hari-hari yang terjadi suatu peristiwa padanya dan tidak dianggap agung dan utama oleh syariah, namun dianggap penting oleh manusia karena peristiwa itu, sehingga  memiliki keistimewaan dibandingkan dengan hari lainnya, seperti mengagungkan dan memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad, yang lebih dikenal dengan sebutan Mawlid, kelahiran tokoh, kelahiran seseorang, Kawin Emas dan Perak, dan kelahiran organisasi. Memperingati hari-hari demikian terlarang dalam disyariatkan oleh Islam, karena tasyabuh dengan ritual orang-orang kafir yang berkenaan dengan aqidah dan ta’abudi mereka, sebagaimana telah dijelaskan dalam fakta sejarah di atas.
Sehubungan dengan itu, Sekretaris Dewan Hisbah PP Persis, Ustadz Zae Nandang, ketika ditanya: “Bagaimana dengan milad organisasi?” Beliau menjawab: “Milad yang dilakukan sudah termasuk kepada bagian dari aqidah dan ibadah. Jadi untuk organisasi kita, janganlah, harus ada kehati-hatian, kepada yang haram, sebaiknya kita harus hati-hati. Kalau kita tidak selektif, susah memilahnya, karena perbedaannya tipis. Kita harus mampu menhan diri.”
Keempat, hari-hari yang terjadi suatu peristiwa padanya dan tidak dianggap agung dan utama oleh syariah, namun dianggap penting oleh manusia karena peristiwa itu, namun tidak terdapat tasyabuh dengan ritual orang-orang kafir yang berkenaan dengan aqidah dan ta’abudi mereka, seperti hari kemerdekaan suatu negara, maka hukumnya dibolehkan (Mubah).
Sehubungan dengan itu, Sekretaris Dewan Hisbah PP Persis, Ustadz Zae Nandang, ketika ditanya: “Bagaimana hukum memperingati dan merayakan HUT RI?” Beliau menjawab: “Kalau sebatas peringatan dalam rangka penghormatan biasa silahkan saja, karena hal itu tidak termasuk bagian dari aqidah. Peringatan HUT RI tidak menyebabkan orang merasa mendapatkan pahala ketika merayakannya, karena memang peringatan ini sebatas peringatan kemerdekaan biasa sebagai tanda balas jasa kepada para pahlawan.”
Ketika ditanya: “Adakah rambu-rambu untuk agustusan yang halal? Bisa dijelaskan?” Beliau menjawab:
“Pertama, kegiatan agustusan tidak dijadikan sebagai ajang ritual ibadah. Kedua, acaranya positif dan menanamkan kemerdekaan yang seutuhya seperti apa. Katanya kita sudah merdeka, tetapi masih terjajah dengan aturan yang tidak jelas. Dari sisi ekonemi pun masih belum dirasakan dengan baik, dan ini fakta. Kita bisa melihat bagaimana pemberdayaan ekonomi ini sangat tidak merata. Jika momentum agustusan ini bisa dimanfaatkan oleh generasi muda untuk mengingatkan masyarakat bahwa kita benar-benar sudah merdeka. Maka ke depan bangsa ini akan mampu merasakan hakikat kemerdekaan. Kita masih terjajah secara ekonomi dan yang lainnya. Kita belum merdeka secara utuh. Dalam urusan milih-memilih saja, masyarakat tidak bebas, kita dipaksa untuk memilih calon wakil kita yang sudah dipilih dan ditentukan oleh partai politik. Padahal masyarakat yang lebih tahu mana orang yang cocok untuk mewakili daerahnya. Kita harus mampu menjadikan momentum agustusan ini sebagai spirit perjuangan. Supaya kita mampu menjadi tuan rumah di rumah sendiri. Jangan jadi tamu di rumah kita.Jadi rambu-rambunya ada pada anggapan ibadah dan pahala apabila kita melakukan perayaan tersebut.
______________
Mari kita berinvestasi akhirat
dengan program wakaf untuk
pembangunan dan sarana pendidikan
Salurkan Dana Dakwah Anda ke:
REK BRI 0886.01.032045.53.7 an Yayasan Dialog Islam

COMMENTS

Nama

Aam Amiruddin,3,Adab Berada dalam Masjid,2,Adab Di Majelis,1,Adab Di Majlis,1,Adab di Masjid,2,Adab Islami,9,Adab Menuntut Ilmu,2,Adab Penuntut Ilmu,1,Adab Terhadap Allah,1,Adab Terhadap Allah Azza wa Jalla,1,Adab Terhadap Ayah Bunda,1,Adab Terhadap Ibu Bapak,1,Adab Terhadap Orang Tua,1,Akhlak Islami,1,Aliran Sesat,1,Amin Saefullah Muchtar,2,Android,1,apakah hormat bendera haram,1,Aplikasi,1,Aqidah,1,Artikel,44,Artikel Adab,1,artikel fikih,2,artikel fiqh,2,artikel Islam,23,Artikel Kiriman,46,Artikel Ramadhan,9,Artikel Siyasah,2,artikel tahajud,1,Artis Jadi Nabi,1,Artis Nabi,1,Artis Teladan,1,Awal Ramadhan,2,Baiti Jannati,10,Berita,31,Berita Persatuan Islam,2,Biografi,9,Buku,19,Bulughul Maram,1,Cerita Renungan,9,Dari Redaksi,5,Dewan Hisbah,10,Dewan Hisbah PP Persis,11,Dialog Islam Garuda,23,Diary Islami,1,Download,12,Download MP3 Alquran,2,Dunia Islam,6,Ekonomi dan Bisnis,4,Essay,1,Fatwa Dewan Hisbah,11,Fatwa Dewan Hisbah Persatuan Islam,10,Fatwa Dewan Hisbah Persis,10,Featured,6,Film Umar bin Khattab,32,Fiqh Ibadah,11,Hadits,2,hukum bendera negara,1,hukum mengangkat tangan hormat bendera,1,hukum menghormat pada bendera,1,Ibadah,4,Ibadah dan Muamalah,5,Iedul Fitri,2,Informasi,1,Internasional,13,Istifta,40,Istiqro',6,Jadwal Puasa,1,Jadwal Shaum,1,Jihad PP Persis,13,Kajian,28,Kajian Ramadhan,8,Kesehatan,1,Khazanah,1,Khutbah,19,Kisah Adam menurut alquran,1,Kisah dalam Alquran,2,Kisah Hud menurut alquran,1,Kisah Idris menurut alquran,1,Kisah Ishaq menurut alquran,1,Kisah Ismail menurut alquran,1,Kisah Lengkap Nabi Adam,1,Kisah Lengkap Nabi Hud,1,Kisah Lengkap Nabi Idris,1,Kisah Lengkap Nabi Ishaq,1,Kisah Lengkap Nabi Ismail,1,Kisah Lengkap Nabi Luth,1,Kisah Lengkap Nabi Nuh,1,Kisah Lengkap Nabi Shalih,1,Kisah Luth menurut alquran,1,Kisah Nabi,8,Kisah Nuh menurut alquran,1,Kisah Shalih menurut alquran,1,Kitab,1,Kolom Hikmah,7,Kolom Motivasi,8,Kristologi,1,kumpulan fatwa dewan hisbah persis,10,Kurban,2,MBC,1,MPI,2,Musik Islami,7,Muslimah,6,Nabi Adam,1,Nabi Adam dalam Alquran,1,Nabi Hud,1,Nabi Hud dalam Alquran,1,Nabi Idris,1,Nabi Idris dalam Alquran,1,Nabi Ishaq,1,Nabi Ishaq dalam Alquran,1,Nabi Ismail,1,Nabi Ismail dalam Alquran,1,Nabi Luth,1,Nabi Luth dalam Alquran,1,Nabi Nuh,1,Nabi Nuh dalam Alquran,1,Nabi Shalih,1,Nabi Shalih dalam Alquran,1,Nasional,11,Oase Iman,38,Penerbit Jabal,4,Pengajian Ahad Viaduct,13,Pengajian Pajagalan,2,pentingnya sholat dhuha,2,Percikan Iman,2,Persatuan Islam,5,Politik,1,Politik Islam,2,Profil,1,qiaymul lail,1,Quran dan Hadits,12,Qurban,1,Redaksi,4,Resensi Buku,2,RG-UG,1,Ringkasan Khutbah,7,Ringkasan Khutbah Jum'at,15,Sejarah Islam,5,shalat malam,1,shalat tahajud,1,Shiddiq Amien,13,Sholat,1,sholat dhuha,1,Sholat Rawatib,1,Sholat Sunnat,1,Shop,19,Sigabah,1,Sigabah.com,4,Siyasah,2,Suara Santri,1,Surat Edaran PP Persis,2,Sya'ban,1,Syaaban,1,Syiah Bukan Islam,7,Tanya Jawab Bersama Ust Aam,11,tanya jawab islam,12,Tanya Jawab Seputar Bulan Ramadhan,9,Tazkiyatun Nafs,7,The Epic Series Omar,27,Tibbun Nabawi,1,Tsaqofah,2,Umar bin Khattab Series,5,Video,55,Virus Corona,1,YDIG,12,
ltr
item
Pajagalan.com: Rangkuman tanya jawab kajian Dialog Islam subuh, bersama Ustadz Anshorudin Ramdhani, Selasa, 24 Maret 2020
Rangkuman tanya jawab kajian Dialog Islam subuh, bersama Ustadz Anshorudin Ramdhani, Selasa, 24 Maret 2020
Pajagalan.com
http://www.pajagalan.com/2020/03/rangkuman-tanya-jawab-kajian-dialog_42.html
http://www.pajagalan.com/
http://www.pajagalan.com/
http://www.pajagalan.com/2020/03/rangkuman-tanya-jawab-kajian-dialog_42.html
true
4605599093145502030
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content